Pemburu dan burung

pemburu dan senapang

Semalam aku banyak termenung, teringatkan kisah terdahulu ketika keluar memburu dengan pak cik amran – SB di sebuah negeri.
Pantang ada masa terluang, semestinya dia akan ajak aku dan abang cai burung dikawasan belakang rumah aku yang ketika itu memang hutan tebal.

Yang menjadi mangsa kami, burung awang atau gembala kerbau dan merbok atau terkukur. Selalunya kami keluar selepas asar, sanggup tinggalkan main bola pada sebelah petang kerana nak menembak.

Mesti kehilangan aku dicurigai member-member lain. Sebab selalunya klu aku tak main bola diorang boleh kelui (pangil) aku dari padang bola. RUmah aku betul-betul depan tempat kami main. Akhirnya kini, padang itu sudah tiada dan digantikan dengan padang kawad.

Sebelum itu, aku ceritakan juga siapa pakcik amran, dia adalah antara bebrapa orang kawan baik abah.

Pang-bunyi senapang patah pak cik amran.
Kalau ada rezeki jatuhlah seekor burung, yang lain semuanya terbang tinggi. Kerja aku ketika itu mencari dimana jatuhnya burung itu, tetapi bukan tangkap, kerana aku sangat tidak suka dengan unggas huta disebabkan baunya yang agak busuk.

Bila jumpa burung itu, maka jadi tanggung jawab pakcik amran dan abang lah menangkap dan sembelih.
Lepas tembakan pertama dilepaskan, maka nak dijadikan cerita ramailah kawan-kawan aku mencari kami dihutan-hutan berdekatan.

Selalunya burung-burung ini kami bakar petang itu jugak dan makan beramai-ramai.
Begitulah susahnya nak memburu seekor burung yang terbang bebas.
Cerita berkenaan telah berlalu lebih 15 tahun lalu, masih segar dalam ingatan.

Susahnya hendak memburu kerana sedas tembakan dilepaskan, semua akan kedengaran dan tahu. ITu tidak kira lagi apabila burung-burng itu berkeliaran meninggalkan lokasi. Ada yang entah kemana dan kembali lagi, tetapi bukan penanti yang setia.

Masa kini,
Dah terlalu lama tidak berjumpa dengan pak cik amran. Jutaan doa diberikan moga beliau berada dalam keadaan sihat walafiat.
Sebb difahamkan beliau ada beberapa penyakit.
Isterinya yang juga seorang cikgu pernah mengajar aku.

Pengalaman
Pengalaman memburu adalah amat berharga dan aku rasa ia kembali lagi.
Kali ini burung yang tidak boleh terbang dan sedang dikawal oleh tuannya.
Bagaimana, adakah tembakan itu akan kena sasaran atau sasaran terkena, namun ia mampu terbang tinggi dan pergi jauh terus.
Apabila tembakan dibuat, dia akan pergi dan ramai akan tahu.
Peluru yang disasarkan tidak membuatkan burung itu jatuh ke bumi.

MFZA: penat untuk mengimbau dan menanti.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s