Alhamdulillah, keadaan semakin pulih

A

Al-hamdulillah

Aku sangat-sangat bersyukur kepada DIA hari ini kerana apa yang aku inginkan segalanya terlaksana sebagaimana yang dirancang.
Hampir memasuki empat tahun bekerja bersama Sinar Harian aku telah penuhi impian aku, cuma satu belum menampakkan kesudahannya.
Baru aku sedar 16 Julai 2007 sangat pantas berlalu, sudah empat tahun. Bukan pangkat atau gelaran yang aku mahukan hari ini, tetapi adalah kepuasan dalam pekerjaan dan urusan harian.
Selain itu keberkatan dengan rezeki yang halal menjadi panduan setiap kita.
Sebenarnya aku pun tidak tahu apa yang hendak ditulis entry kali ini selain berkongsi dengan pembaca setia apa perasaan aku tatkala jari jemari aku menaip papan kekunci laptop cabuk ini yang pernah beberapa kali digunakan dalam bencana dan pilihan raya kecil.
Ketika melangkah keluar dari office kira-kira jam 8.30 malam tadi, jiwa aku rasa sangat tenang tidak pernah sebelum ini. Aku rasa belum pernah aku rasa sebegini.
Lalu aku capai hp nokia separuh usia itu dan mencari number Abah, selepas cakap dengan Abah, hp diserahkan kepada Emak dan Adik. Hanya sembang kosong. Antara perkara yang dibualkan adalah berkenaan tiket kapal terbang yang akan bercuti dan buka puasa bersama keluarga pada 13 -17 Ogos ini.
Setiap kali kepala aku serabut, pasti aku akan mendapatkan tonik teliga dengan mendengar suara-suara mereka. Ini yang aku kira mampu mengubat kesunyian dihati.
Berbalik kepada perkara asal, mungkin kerana aku teringat akan pemberian nangka madu oleh seseorang, dan aku memberikannya buah kegemaran beliau iaitu durian. Happy aku..
Tetapi kisah itu belum pasti akan kesudahannya….
Cuma aku sering mendengar pandangan Ketua Pengarang aku, En Norden Mohamed yang dianggap mentor.
Katanya, dalam penulisan Sinar Harian kita hendaklah berpegang kepada ‘PUNCA’ sesuatu perkara atau permulaan, jangan mudah terbawa-bawa ditiup mainan politik yang semakin kotor.
Perkara sama aku applykan dalam kehidupan, Apapun, kembali kepada pangkalnya. Bukan semberono.
Alhamdulillah, disamping doa hendaklah usaha dilakukannya.
Kemudia tawakal, sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui apa yang dilakukan umatnya.
InsyaAllah…

MFZA: tiada kata seindah bahasa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s