Hai Melayu – A Samad Said

image

Hai Melayu!
Rumahmu semua dibina indonesia,
Ekonomi pula dikuasai cina,
golongan profesional semuanya india,
warung makan pun, mamak dan siam yang berkuasa,
warga bangla pula menjadi JaGa,
orang Nepal yang menabur baja,
orang pakistan usung karpet jaja merata.

Lalu melayu ada apa?
harapkan ustaz, saling menyesat,
harapkan hiburan, lagi best filem barat,
harapkan bahasa, banyak telah bertukar kesat
harapkan tulisan, jawi pun mereka hambat,
harapkan tanah, banyak digadai kepada korporat!

Hai melayu!
Masih mendabik menjadi tuan?
sibuk mahu menjadi tuan,
rupanya kerja kelas bawahan,
ditipu mentah orang atasan,
konon perjuangan ini untuk kalian!
kerja sikit, sembang kencang,
banyak rungut, sikit rancang,
siapa tegur, dituduh lancang,
duduk warung, gigit kacang!

Hai melayu!
Konon kau pantang dicabar,
konon kau tangkas menyambar,
tapi cuma indah khabar,
rentakmu makin lama makin hambar
kau melayu aku pun melayu,
aku menulis bukan cemburu,
aku mahu engkau tahu,
kenapa melayu tak macam dulu…..

Hai melayu!
Jari mu hebat bertutur di Facebook alam maya,
bila berdepan ekonomi semasa kau tidak berdaya,
kau cuma tahu ber gaya,

Hai melayu!
Kau melaung-laung di jalan raya,
bagi tahu kepada dunia ini bumi aku yang punya,
pada hakikat ia digadai kepada sepet yang kaya!

Hai melayu!
Kerana hendak bergaya kau gadai pusaka,
bila dah kaya kau jadi puaka,
ini tandanya kau sudah derhaka!

Hai melayu!
Sedarlah bangsa ku,
bukalah minda mu,
bersatulah bangsa ku,
kerana Malaya bukan lagi milik mu!

Aku pun melayu,
engkau pun melayu,
bodoh sombong harus di tepis,
riak, bongkak dan hasad dengki sesama bangsa harus guris,
bersatulah melayu kerana agama, bangsa, moyang-moyang yang telah berjasa,
kerana ini mungkin peluang akhir bangsaku untuk negara, berjasa dan berkuasa…

A Samad Said

Rupanya masih ada ‘Wanita Melayu Terakhir’

Kanada

Kanada

Sebenarnya melanjutkan pelajaran ke luar negara atau menetap di sana bukannya tiket untuk kita lupa kepada siapa kita dan jati diri.
Atau dari mana kita sebenarnya.
Ramai kita lihat, baru beberapa hari berada di negara uncle sam, terus call kampung dengan slanga Inggerisnya.
Tak kira pula cara pemakaiannya, yang kekal atau lebih baik – Alhamdulillah.
Tetapi yang semakin lupa itu,…nauzubillah.
Entah ‘culture shock’ atau menjadi ikutan dan budaya setempat di sana.
Entry kali ini nak tulis sebab akhir ini aku berjumpa dengan dua individu yang agak rapat pernah belajar di barat dan seorang yang kini menjadi permastautim negara itu tetap sama dan berubah menjadi lebih positif.
Kagum dan bangga, tak ada perkataan lain yang dapat aku suarakan…
Berkenaan seorang kawan aku nie, apa aku lihat dengan mata kasar, sikapnya masih persis dengan ‘Wanita Melayu Terakhir’.
Mungkin selepas beberapa tahun berada di luar negara, sikap kekampungannya masih ada. Bukan comot atau tidak keterampilan, tetapi kasih sayang, pemakaian, adap santun serta menghargai masih menebal dalam dirinya.
Kalau orang tua-tua tengok, orang kata ‘lengkap pakejnya’.
Aku melihat juga dari segi tanggung jawabnya kepada amanah yang diberikan termasuklah perkara yang difikirkan wajar dipertanggunjawabkan.
Perkenalan kami setahun lalu dan menjadi rapat beberapa bulan lalu bersama beberapa kenalan lain memperlihatkan aku akan sikapnya yang amat baik itu.
Mungkin kebetulan kami berkongsi sahabat seakan family yang sama membuatkan aku lebih mengenali sikapnya.
Ini sekali gus mengetepikan tentang mereka yang pernah berada di luar negara.
Pokok pangkal, pendidikan agama dan kasih sayang keluarga yang membentuk kita sebenarnya.

Amsterdam, Belanda

Amsterdam, Belanda

Tentang seorang kakak ini pula, dulu dan sekarang lebih baik.
Menjadi permastautim di kota besar bukan halangan kepada dia untuk kekalkan bahasa ibunda dan amat berbudi bahasa.
Kadangkala, Malaysia menjadi rumah kedua dia dan keluarganya, jadi terfikir aku sejenak. Apa pun aku amat suka berkawan dengan mereka yang punya jauh banyak pengalaman merantau di bumi uncle sam itu.

Tentang Persahabatan ~ Khalil Gibran

Salina, Mat Noor dan Kak Dini.

Salina, Mat Noor dan Kak Dini.

Dan jika berkata,
Berkatalah kepada aku tentang kebenaran persahabatan…
Sahabat adalah kebutuhan jiwa, yang mesti terpenuhi.
Dialah ladang hati, yang kau taburi dengan kasih dan kau panen dengan penuh rasa terima kasih.

Geng belum ada nama...

Geng belum ada nama…

Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu.
Karena kau menghampirinya saat hati lapa dan mencarinya saat jiwa butuh kedamaian.
Bila dia bicara, mengungkapkan pikirannya, kau tiada takut membisikkan kata “tidak” di kalbumu sendiri, pun tiada kau menyembunyikan kata “ya”.

Bad, Ong, Abang Jebong dan Kak Normi.

Bad, Ong, Abang Jebong dan Kak Normi.

Dan bila mana ia diam, hatimu tiada ‘kan henti mencoba merangkum bahasa hatinya;
karena tanpa ungkapan kata, dalam rangkuman persahabatan, segala pikiran, hasrat, dan keinginan terlahirkan bersama dengan sukacita yang utuh, pun tiada terkirakan.

Di kala berpisah dengan sahabat, janganlah berduka cita;
Karena yang paling kaukasihi dalam dirinya, mungkin lebih cemerlang dalam ketiadaannya, bagai sebuah gunung bagi seorang pendaki, nampak lebih agung daripada tanah ngarai dataran.

Niza, Zura, Zubaidah, Rubi dan Iwan.

Niza, Zura, Zubaidah, Rubi dan Iwan.

Dan tiada maksud lain dari persahabatan kecuali saling memperkaya ruh kejiwaan.
Karena kasih yang masih menyisakan pamrih, di luar jangkauan misterinya, bukanlah kasih, tetapi sebuah jala yang ditebarkan: hanya menangkap yang tiada diharapkan.

Majlis kawin Hasif dan Wawa, kanan sekali Azirul.

Majlis kawin Hasif dan Wawa, kanan sekali Azirul.

Dan persembahkanlah yang terindah bagi sahabatmu.
Jika dia harus tahu musim surutmu, biarlah dia mengenal pula musim pasangmu.
Gerangan apa sahabat itu hingga kau senantiasa mencarinya, untuk sekadar bersama dalam membunuh waktu?

Satu ketika dulu, Kuala Lumpur kami yang punya, gabungan kami-kami. Dari kiri, Yunus, Wan, Aku dan Along.

Satu ketika dulu, Kuala Lumpur kami yang punya, gabungan kami-kami. Dari kiri, Yunus, Wan, Aku dan Along.

Carilah ia untuk bersama menghidupkan sang waktu!
Karena dialah yang bisa mengisi kekuranganmu, bukan mengisi kekosonganmu.
Dan dalam manisnya persahabatan, biarkanlah ada tawa ria berbagi kebahagiaan.

Karena dalam titik-titik kecil embun pagi, hati manusia menemukan fajar jati dan gairah segar kehidupan.

~ Khalil Gibran

Nota: Gambar adalah hiasan semata-mata.

Benci tapi sayang…

image

Benci tapi sayang…
Macam mana tu?
Tapi ini bukan posting untuk publisiti murahan atau berkenaan cinta.
sebenarnya posting ini nak ceritakan tentang aku sebenarnya.
Aku paling benci apabila:
1. Orang yang kita sayang dikritik dan dihina.
2. Orang yang kita sayang lakukan sebaliknya apa yang kita tahu.
3. Orang yang kita sayang sendiri tipu kita.
4. Apa saja berkenaan yang disayang.

Moral of story, percaya berpada-pada.