Rupanya masih ada ‘Wanita Melayu Terakhir’

Kanada

Kanada

Sebenarnya melanjutkan pelajaran ke luar negara atau menetap di sana bukannya tiket untuk kita lupa kepada siapa kita dan jati diri.
Atau dari mana kita sebenarnya.
Ramai kita lihat, baru beberapa hari berada di negara uncle sam, terus call kampung dengan slanga Inggerisnya.
Tak kira pula cara pemakaiannya, yang kekal atau lebih baik – Alhamdulillah.
Tetapi yang semakin lupa itu,…nauzubillah.
Entah ‘culture shock’ atau menjadi ikutan dan budaya setempat di sana.
Entry kali ini nak tulis sebab akhir ini aku berjumpa dengan dua individu yang agak rapat pernah belajar di barat dan seorang yang kini menjadi permastautim negara itu tetap sama dan berubah menjadi lebih positif.
Kagum dan bangga, tak ada perkataan lain yang dapat aku suarakan…
Berkenaan seorang kawan aku nie, apa aku lihat dengan mata kasar, sikapnya masih persis dengan ‘Wanita Melayu Terakhir’.
Mungkin selepas beberapa tahun berada di luar negara, sikap kekampungannya masih ada. Bukan comot atau tidak keterampilan, tetapi kasih sayang, pemakaian, adap santun serta menghargai masih menebal dalam dirinya.
Kalau orang tua-tua tengok, orang kata ‘lengkap pakejnya’.
Aku melihat juga dari segi tanggung jawabnya kepada amanah yang diberikan termasuklah perkara yang difikirkan wajar dipertanggunjawabkan.
Perkenalan kami setahun lalu dan menjadi rapat beberapa bulan lalu bersama beberapa kenalan lain memperlihatkan aku akan sikapnya yang amat baik itu.
Mungkin kebetulan kami berkongsi sahabat seakan family yang sama membuatkan aku lebih mengenali sikapnya.
Ini sekali gus mengetepikan tentang mereka yang pernah berada di luar negara.
Pokok pangkal, pendidikan agama dan kasih sayang keluarga yang membentuk kita sebenarnya.

Amsterdam, Belanda

Amsterdam, Belanda

Tentang seorang kakak ini pula, dulu dan sekarang lebih baik.
Menjadi permastautim di kota besar bukan halangan kepada dia untuk kekalkan bahasa ibunda dan amat berbudi bahasa.
Kadangkala, Malaysia menjadi rumah kedua dia dan keluarganya, jadi terfikir aku sejenak. Apa pun aku amat suka berkawan dengan mereka yang punya jauh banyak pengalaman merantau di bumi uncle sam itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s